BUBUR AYAM

daripada sakit hati
lebih baik sakit gigi ini
biar tak mengapa

Taukan sepenggal lagu dari penyanyi dangdut Meggy Z yang terkenal itu.

Namun suami saya tak sependapat dgn lagu ini, jika disuruh milih maka dia akan memilih sakit hati ketimbang sakit gigi walau penderitaannya sama, susah makan, susah tidur. Menurut dia sakit hati masih bisa di obati diri sendiri dengan memberikan pengampunan, sedang sakit gigi butuh bantuan orang lain buat mengobatinya.

Maklumlah sudah tiga hari ini pipi suami tercinta bengkak gara-gara sakit gigi. Bahkan malam kemarin baru bisa terlelap di pukul 4 subuh. Yang bikin nggak tega baru tidur sebentar dia harus  terbangun karna mendengar klontang – klonteng aktivitas istrinya didapur,  lalu lanjut nganter si kecil sekolah plus mesti jaga toko pula karna karyawan yg biasa bantu di tokonya dia sementara bantu beres-beres di toko saya.

Selama si aa sakit gigi, rumah terasa sepi. Biasanya ada aja ulah usilnya yg becandain saya atau anak-anak, kali ini sibuk dengan gadgetnya. Seperti orang lagi berantem, saya di kamar dia diruang tamu.

Karna susah ngunyah makanan beberapa hari ini pula si Aa beli bubur diluaran mulu. Akhirnya tadi pagi saya buatkan bubur ayam komplit dengan cakue buatan sendiri. Resep cakue sudah saya pernah posting disini.

DSC01686

Sedang bubur ayam resepnya hasil tanya-tanya suami sama istri mantan atasan saya dulu yang jago masak. Maklumlah bubur buatan istrinya dulu nggak pernah bisa enak padahal dia doyan sekali dengan yg namanya bubur ayam. Jauh-jauh pulang ke Bandung cuma buat menikmati semangkuk bubur.

Akhirnya suami yg nggak bisa masak belajar cara buatnya. Kali ini saya praktekin juga sesuai dengan pengamatan saya saat suami buat bubur. Ternyata kuncinya beras di goreng dulu bersama bawang putih dan jahe sebelum di masukin kaldu. Sedang dulu kalo saya bikin bubur ayam pake cara simple. Nasi yg nggak habis, saya tuangi kaldu baru ditambahin bumbu. Hasilnya ternyata memang beda. Yang ini menuai pujian mertua, sedang suami makannya nambah.

Bubur Ayam

Bahan:

1 gelas beras

2 gelas air

2 gelas kaldu ayam

2 gelas kaldu ayam lagi

3 siung bawang putih

1 iris jahe di geprek

1 sdm minyak wijen

1 Buah dada ayam cincang

Bahan tambahan

DSC01689irisan seledri

irisan daun bawang

tong chai

bawang goreng

merica

minyak wijen

irisan cakue

Cara

  • Tumis jahe dan bawang putih dengan minyak wijen sampai harum
  • Masukkan beras yg sudah di cuci lalu ongseng sampai biji beras berwarna bening
  • Tuangi dengan air sampai airnya habis
  • Pindah dalam rice cooker masak bersama dada ayam cincang dan tuangi kaldu lagi sampai beras menjadi lembut. Jika masih dirasa kurang bisa ditambahkan air kaldu lagi.
  • Bumbui dengan garam dan sedikit penyedap jamur
  • Cara penyajian. Ambil bubur tuang dalam mangkok bumbui dengan merica dan 1/2 sdt minyak wijen
  • Taburi dengan bawang goreng, tonchai, daun seledri dan daun bawang
  • Sajikan bersama cakue.

DSC01688

Iklan

GARLIC ROLL

2015-10-10-12-32-44_deco[1]

Masih ingat ketika masih muda, makan sebanyak apapun berat badan susah nambahnya. Padahal saya doyan banget yg namanya nyemil. Nggak bakalan berhenti memamah biak sebelum keler cemilan kosong. Kalau pun naik juga paling sekilo dua kilo, nggak berapa lama timbangan balik lagi seperti semula.

Menurunkan jauh lebih mudah ketimbang menambah. Padahal saya inginnya nggak terlalu kurus, biar pake baju keliatan ngepas nggak kedodoran seperti orang-orangan sawah.  Biar bisa juga pake dress yang sedikit keliatan lekukan pinggulnya. Jangan lurus aja layaknya penggaris. Gini-gini sayakan juga ingin kelihatan seperti wanita.

Hamil anak pertama berat badan naik cuma 12 kilo. Begitu melahirkan balik lagi ke timbangan semula. Begitu pula dengan kehamilan anak kedua, berat sisa-sisa kehamilan paling lama bertahan cuma setahun.

Sejak tinggal di Bali, mulai deh berat badan bertambah. padahal aktifitas yang dilakukan tetap sama. Setiap saudara  lama tiodak bertemu pasti komentarnya “sekarang gemukkan ya?”

Awalnya seneng , lah kok lama-lama semua baju dan celana berasa sesak terutama bagian tangan dan paha. Coba-coba ditimbang. Astaga sdh menyentuh angka 50 lebih dikit. Hitungan termasuk kategori normal sih tapi dengan tinggi tubuh 154 nyaris over dikit. Nambahnya jg nggak banyak sekitar 6 sampai 7 kg saja. Tapi bawaan dibadan nggak nyaman berasa begah dan sesak. Lagian jadi gampang cape. Nggak kebayang deh kalo sampai over weight.

Mulai 2 minggu yang lalu ambil keputusan berolah raga. Nggak lama-lama paling 30 menit. Sa sempetnya. Kalo sempat pagi ya pagi, jika tidak malam sebelum tidur. Setelah seminggu angka timbangan bukan berkurang malah bertambah. Tepok jidat dah, mulai atur pola makan. Cemilan dikurangi apalagi malam menjelang tidur.

Seperti kali ini berusaha nahan keinginan memamah biak. Biasanya setiap habis bikin kue di malam hari (maklum siang berkutat ditoko). Beberapa potong pasti mendarat dimulut. Apalagi yang namanya roti tau sendirikan biasanya paling enak fresh from the oven.

Namun pengecualian utk Garlic roll ini ternyata tetap enak sampai besok paginya padahal tidak menggunakan telur maupun pengempuk roti.

Resep masih menggunakan resepnya kak Ita masam manis.

Air di resep biar lebih sedap saya ganti dengan susu.

2015-10-10-12-34-06_deco[1]

 

Garlic Roll

Sumber : Azlita masam manis

 

Bahan

3 cup tepung terigu protein tinggi saya pakai tepung cakra

1 cup air hangat, saya ganti pakai susu cair

2 sdm gula pasir

1 sdt garam

2 – 3 sdm olive oil

1/2 bungkus fermipan

 

Bahan olesan

3 sdm butter

1 siung bawang putih cincang halus

2 batang seledri cincang

 

Cara

  1. Campur tepung, gula, fermipan dan susu dalam wadah uleni sampai lembut.
  2. Masukkan olive oi dan garam sambil diuleni dan tercampur rata dan elastis
  3. Biarkan adonan dalam wadah tertutup selama 40-45 menit sampai adonan mengembang 2 kali lipat.
  4. Kempiskan adonan. Bagi menjadi empat bagian
  5. Gilas adonan tipis dan berbentuk persegi panjang.
  6. Oles dengan bahan olesan lalu gulung. Potong menjadi dua. Susun dalam loyang yg sdh dilapisi kertas roti. Biarkan selama 30 menit supaya naik lagi .
  7. Oles dengan kuning telur. ( Karna lagi habis aku skip) Taburi atasnya dengan bubuk lada hitam dan biji wijen.
  8. Panggang lebih kurang 20 sd 25 menit. Begitu roti keluar dari oven olesi lagi dengan butter

 

 

 

 

 

2015-10-10-12-30-38_deco[1]

GREEN TEA BALL IN TEA

12039639_894002174014927_2281857694245671471_n

Masih semangat nih sama yang namanya Singkong. Ternyata banyak  hal yang bisa dikreasikan bersama singkong. Setelah kemarin sempat hanya jadi pemain figuran alias cuma pendamping soto, Kali ini mau dibuat sebagai pemeran utama bersama  teh.

2015-10-06-07-44-24_deco

Inspirasi awalnya dari blog mba Hesti Kolak bola singkong. Tapi aku bikin jauh dari rasa kolak karna kuahnya pake teh yang diseduh pekat lalu campur dengan susu kental manis, seperti teh tarik. Sedang bola Singkongnya di tambahkan dengan macha powder.

2015-10-06-07-42-38_deco

GREEN TEA BALL IN TEA

 

Bahan

250 gr singkong kukus haluskan

100 gr tepung kanji

100 ml air panas

2 sdm makan gula pasir

1 sdm macha powder/ Green tea bubuk

 

Bahan pelengkap

1/2 bungkus sagu mutiara

 

Bahan Kuah

2 kantong teh

200 ml air mendidih

50 ml susu evaporasi

3 sdm susu kental manis

 

Cara

  1. Rebus air bersama gula hingga mendidih.
  2. Campur singkong kukus yang sudah dihaluskan bersama tepung kanji dan green tea bubuk. Remas-remas hingga tercampur rata.
  3. Tuangi dengan air gula panas sedikit demi sedikit hingga adonan bisa dipulung.
  4. Bikin bulatan Sisihkan
  5. Rebus air sampai mendidih. Maukkan bulatan singkong masak hingga mengapung. Angkat siram dengan air dingin. Sisihkan
  6. Rebus sagu mutiara sampai berubah bening.
  7. Seduh teh dengan air mendidih sampai pekat. Angkat kantong masukkan susu evaporasi dan susu kental manis.
  8. Masukkan bola singkong dan mutiaranya.

2015-10-06-07-45-15_deco

 

 

PEACH PUFF PASTRY

2015-09-24-18-25-44_deco[1]

Paling seneng tuh dateng ke pameran dihari-hari terakhir,kita bisa dapat barang dengan harga spesial price. Kalo sdh begitu mulai kambuh penyakit yang namanya kalap. Semua-semua pengen di beli mumpung barang murah. Kepake nggak kepake urusan nanti, yang penting beli. Lalu disimpan  sambil merancang-rancang mau dibuat apa. Akhirnya kebablasan lupa,pas di tengok sdh mau mendekati tanggal kadarluarsa.

Muter otak supaya jgn kebuang masih belum nemu juga. Kebetulan pas ke toko bahan kue, di dekat meja kasirnya ada freser yang majang kulit puff pastry yang tinggal pake. Pernah lihat di pinterest ada yg ngisi Puff pastry sama peach ini. Dicoba ah sekalian membandingkan rasa kulit puff pastry beli jadi dgn home made.

Rasanya sih ternyata tidak terlalu mengecewakan tapi ya aku kok lebih suka yg home made, menurutku jauh lebih harum. Mau repot boleh intip resepnya disini

PERKEDEL SINGKONG

12039639_894002174014927_2281857694245671471_n

Di Banjarmasin antara soto dan sop itu beda tipis sekali. Beda hanya dikuah kaldu ayam dimakan sama apa. Jika dimakan sama ketupat atau lontong namanya jadi soto sedangkan jika dimakan bersama nasi jadinya sop Banjar. Pelengkapnya tidak berbeda sama sekali. Suiran ayam, soun, telur ayam rebus,sambal dan irisan jeruk purut tidak ketinggalan perkedel.

Ada yang suka pake perkedel kentang ada yang suka perkedel singkong.Saya sih lebih milih pake perkedel singkong,rasanya kalo menurut saya lebih enak . Buatnya pun cukup mudah. Toh masih ada sisa singkong bikin kroket kemarin.

Perkedel

Perkedel Singkong

 

Bahan

300 gr singkong rebus

100 gr kentang rebus

1 kuning telur

1 bh daun bawang prei

2 btang seledri

garam

merica

1 btr putih telur

 

Cara

  1. Haluskan singkong rebus dan kentang rebus.
  2. Campur singkong yang sdh halus dengan kuning telur, bumbui dengan garam dan merica
  3. Masukkan irisan daun bawang prei dan seledri. Lalu buat bulatan.
  4. Masukan bulatan perkedel ini kedalam putih telur
  5. Goreng dalam minyak panas hingga kuning kecoklatan. Siap sajikan dengan kuah soto